Oleh : Ir. Timbul Sinaga, M.Hum. – Direktur Paten

Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia

Latar Belakang

Suatu bangsa bisa bersaing melalui inovasi. Sebuah inovasi menghasilkan invensi atau teknologi. Penguasaan teknologi akan menjadikan suatu negara atau bangsa menjadi sejahtera. Melalui Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) atau pasar bebas ASEAN 2015 menciptakan peluang, tantangan dan resiko bagi Indonesia.

Sejarah Perkembangan Paten

Indonesia

Amerika

  • Undang-undang Nomor 6 Tahun 1989 Tentang Paten;
  • Undang-undang Nomor 13 Tahun 1997 Tentang Perubahan Atas Undang-undang Nomor 6 Tahun 1989 Tentang Paten;
  • Undang-undang Nomor 14 Tahun 2001 Tentang Paten; Dan
  • Undang-undang Nomor 13 Tahun 2016 Tentang Paten

 

Jepang

Sistem Paten

Paten?

Hak ekslusif yang diberikan oleh negara kepada Inventor atas hasil invensinya di bidang teknologi, yang untuk selama waktu tertentu melaksanakan sendiri invensinya tersebut atau memberikan persetujuannya kepada pihak lain untuk melaksanakannya.

Pasal 1 (1) UU Paten No 13 Tahun 2016

Invensi?

Ide inventor yang dituangkan ke dalam suatu kegiatan pemecahan masalah yang spesifik di bidang teknologi dapat berupa produk, proses atau penyempurnaan dan pengembangan produk atau proses.

Pasal 1 (2) UU 13/2016

Paten adalah Pemecahan Masalah Spesifik di Bidang Teknologi

Pembersih

Pemutih

Pewangi

Pelembut

Produk:

  • Komposisi
  • Formula
  • Alat
  • Peralatan
  • Sistem

Proses:

  • Metode
  • Proses
  • Penggunaan

Jenis Paten

Paten (Invention)  &

Paten Sederhana (Simple Patent, Utility Models, Innovation Patent, Petty Patent)

Persyaratan Pemberian

Paten

  1. Mempunyai  Kebaruan (novelty),
  2. Mempunyai Langkah Inventif (inventive step), dan
  3. Dapat Diterapkan Dalam Industri (industrial applicability).

Paten Sederhana

  1. Mempuyai Kebaruan (novelty),
  2. Merupakan pengembangan dari produk atau proses yang telah ada, dan
  3. Dapat diterapkan dalam industri (industrial applicability)

      (Pasal 3 (2) UU No.13/2016)

Jangka Waktu Perlindungan

Paten dilindungi selama 20 (dua puluh) tahun sejak Tanggal Penerimaan (Pasal 22 UU 13/2016)

Paten Sederhana dilindungi selama 10 (sepuluh) tahun sejak Tanggal Penerimaan (Pasal 23 UU 13/2016)

Karakteristik Informasi Paten

format standar sering tidak terdapat dalam publikasi lain memuat informasi teknologi terbaru sumber informasi teknologi terlengkap tidak rahasia

Sistem Paten

Protection

territorial

Information

Patent information is disclosed globally, i.e., anyone, anywhere in the world can learn from this information.

First-to-file

Atas dasar permohonan

Pentingnya Drafting Patent

Pemeriksaan: universal

Kewajiban Membayar Biaya Tahunan

Pemanfaatan Informasi Paten

Permohonan Paten Sangat Menentukan Pertumbuhan Ekonomi

  • Tingginya pertumbuhan ekonomi di Jepang disebabkan oleh tingginya jumlah permohonan paten

Statitistik Jumlah Permohonan Paten Dalam Negeri

  • Jumlah permohonan paten dalam negeri hanya ± 7%.
  • Statistik di atas mengindikasikan bahwa pasar domestik Indonesia saat ini, khususnya terkait produk-produk teknologi, telah “dijajah” pihak asing.
  • Padahal Indonesia adalah negara berpenduduk terbesar ke-4 di dunia (255 juta jiwa) namun hanya mampu menghasilkan sedikit sekali paten.

Strategi Meningkatkan Permohonan Paten Dalam Negeri

Paten-paten yang dapat dimanfaatkan

  1. Permohonan Paten di Dunia > 2,5 jt per tahun
  2. Paten yang sudah habis masa perlindungannya (± 20 jt)
  3. Paten atau permohonan paten di Indonesia yang telah ditolak, ditarik kembali oleh pemohon, dianggap ditarik kembali atau batal demi hukum (±  40.000)
  4. Permohonan paten dunia yang tidak didaftarkan di Indonesia (2,5 juta – 8.000 = ± 2.492.000 dokumen/tahun)

Informasi Paten diperoleh melalui Internet Searching

Fee based (subscribe)

  • Delphion (http://www.delphion .com)
  •  Micro Patent (http://www.micropatent.com)

Free (gratis)

  • DJKI (http://e-statushki.dgip.go.id)
  • EPO (http://ep.espacenet.com)
  • USPTO (http://www.uspto.gov)
  • JPO (http://www.jpo.go.jp/index.htm)
  • Google (http://www.google.com/patents)

Bidang Teknologi yang Menjadi Unggulan Bangsa Indonesia

  1. Mikroorganisme
  2. Herbal dan Jamu
  3. Kuliner

Berikut contohnya

Perubahan Substansi dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016

Alasan Perubahan

  1. Menyesuaikan dengan ketentuan peraturan Internasional
  2. Untuk meningkatkan dan mendorong para inventor untuk lebih berkarya dan berinovasi
  3. Untuk meningkatkan permohonan paten nasional

Perluasan Cakupan Paten Sederhana

UU 14 Tahun 2001

Pasal 6

Setiap Invensi berupa produk atau alat yang baru dan mempunyai nilai kegunaan praktis disebabkan oleh bentuk, konfigurasi, konstruksi, atau komponennya dapat memperoleh perlindungan hukum dalam bentuk PatenSederhana.

UU 13 Tahun 2016

Pasal 3 ayat (2)

Paten sederhana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 huruf b diberikan untuk setiap Invensi baru, pengembangan dari produk atau proses yang telah ada, dan dapat diterapkan dalam industri.

Tidak Diakuinya Invensi yang Berupa Penggunaan Kedua dan Selanjutnya (Second Use dan Second Medical Use)

Pasal 4 huruf f

Invensi tidak mencakup:

   f. temuan (discovery) berupa:

  1. Penggunaan baru untuk produk yang sudah ada dan/atau dikenal; dan/atau
  2. Bentuk baru dari senyawa yang sudah ada yang tidak menghasilkan peningkatan khasiat bermakna dan terdapat perbedaan struktur kimia terkait yang sudah diketahui dari senyawa.

Imbalan Bagi Peneliti Aparatur Sipil Negara

Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kreatifitas peneliti Aparatur Sipil Negara untuk dapat menghasilkan Paten serta memperoleh imbalan yang layak.

(Pasal 13 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Penyempurnaan Ketentuan Terkait Invensi Baru Dan Langkah Inventif Untuk Publikasi Di Perguruan Tinggi Atau Lembaga Ilmiah Nasional

Dikecualikan dari ketentuan, Invensi tidak dianggap telah diumumkan jika dalam waktu paling lama 6 (enam) bulan sebelum Tanggal Penerimaan, Invensi telah:

c.diumumkan oleh Inventornya dalam:

1.sidang ilmiah dalam bentuk ujian dan/atau tahap ujian skripsi, tesis, disertasi, atau karya ilmiah lain; dan/atau

2.forum ilmiah lain dalam rangka pembahasan hasil penelitian di lembaga pendidikan atau lembaga penelitian.

(Pasal 6 ayat (1) huruf c Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Kewajiban Pemegang Paten Untuk Membuat Produk Atau Menggunakan Proses Di Indonesia

  • Adanya Kewajiban Pemegang Paten untuk Membuat Produk atau Menggunakan Proses di Indonesia.
  • Pembuatan produk atau penggunaan proses tersebut harus menunjang transfer teknologi, penyerapan investasi, dan/atau penyediaan lapangan kerja.

(Pasal 20 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Permohonan Paten Secara Elektronik

Pengajuan Permohonan Paten selain menggunakan mekanisme non-elektronik juga dapat dilakukan Secara Elektronik (E-Filing).

(Pasal 24 ayat ayat (4) Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Pengungkapan Dengan Jelas Dan Benar Asal Sumber Daya Genetik Dan/Atau Pengetahuan Tradisional Dalam Deskripsi Paten

  • Jika Invensi berkaitan dengan dan/atau berasal dari sumber daya genetik dan/atau pengetahuan tradisional, harus disebutkan dengan jelas dan benar asal sumber daya genetik dan/atau pengetahuan tradisional tersebut dalam deskripsi.
  • Ketentuan ini sejalan dengan Nagoya Protokol yang dimaksudkan dalam rangka Access Benefit Sharing sebagai upaya melindungi Sumber Daya Genetik Pengetahuan Tradisional (SDGPT).

(Pasal 26 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Pengaturan Mengenai Force Majeur Dalam Pemeriksaan Administratif Dan Substantif Permohonan

  • Dalam hal keadaan darurat, Pemohon dapat mengajukan permohonan perpanjangan jangka waktu secara tertulis disertai bukti pendukung kepada Menteri dan diberikan perpanjangan jangka waktu paling lama 6 (enam) bulan setelah berakhirnya jangka waktu perpanjangan.
  • Yang dimaksud dengan ”keadaan darurat” adalah force majeure, misalnya keadaan perang, revolusi, kerusuhan, pemogokan kerja, bencana alam atau keadaan darurat lain yang sejenis yang menyebabkan
  1. Pemohon tidak dapat menyampaikan kelengkapan persyaratan permohonan (Pasal 35 ayat (5) dan ayat (6)),  atau
  2. Pemohon belum dapat memberi tanggapan, dan/atau memenuhi ketentuan sebagaimana tercantum dalam surat pemberitahuan hasil pemeriksaan substantif (Pasal 62 ayat (7) dan ayat (8))

Pemeriksaan Substantif

Keputusan untuk menyetujui atau menolak Permohonan Paten dilakukan dalam jangka waktu paling lama 30 (tiga puluh) bulan sejak:

  • Apabila permohonan pemeriksaan substantif diajukan sebelum berakhirnya jangka waktu pengumuman, pemeriksaan substantif dilakukan setelah berakhirnya jangka waktu pengumuman, atau
  • Apabila permohonan pemeriksaan substantif diajukan setelah berakhirnya jangka waktu pengumuman, pemeriksaan substantif dilakukan setelah tanggal diterimanya permohonan pemeriksaan substantif tersebut

(Pasal 57 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Perubahan Mekanisme Paten Dari Pre-grant Menjadi Post-grant

  • Dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2001 mekanisme pemeriksaan paten menggunakan system Pre-Grant dimana hanya ada mekanisme pengumuman yaitu pengumuman pada masa publikasi (Publikasi A) dan pengumuman setelah diberi paten (Publikasi B).
  • Dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016 terdapat perubahan mekanisme menjadi Post-Grant dimana pihak ketiga dapat mengajukan keberatan atas pemberian suatu paten dengan mengajukan keberatan tersebut kepada Komisi Banding Paten.
  • Hasil keputusan tersebut akan diumumkan kembali yang dikenal dengan Publikasi C
 

Komisi Banding Paten

Komisi Banding Paten adalah komisi independen yang ada di lingkungan kementerian yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang hukum yang mempunyai tugas untuk  menerima, memeriksa, dan memutus:

  1. Permohonan banding terhadap penolakan Permohonan;
  2. Permohonan banding terhadap koreksi atas deskripsi, klaim, dan/atau gambar setelah Permohonan diberi Paten; dan
  3. Permohonan banding terhadap keputusan pemberian Paten.

(Pasal 67 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Pengalihan Paten

Pengalihan Paten dapat terjadi selain karena Pewarisan, Hibah, Wasiat, Perjanjian Tertulis; atau Sebab lain yang dibenarkan oleh peraturan perundang-undangan juga dapat beralih karena WAKAF.

(Pasal 74 ayat (1) huruf d Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Pengaturan Ekspor dan Impor Terkait Lisensi Wajib

  1. Menteri dapat memberikan Lisensi-wajib untuk memproduksi produk farmasi yang diberi Paten di Indonesia guna pengobatan penyakit pada manusia.
  2. Menteri dapat memberikan Lisensi-wajib atas impor pengadaan produk farmasi yang diberi Paten di Indonesia tetapi belum dapat diproduksi di Indonesia guna pengobatan penyakit pada manusia.
  3. Menteri dapat memberikan Lisensi-wajib untuk mengekspor produk farmasi yang diberi Paten dan diproduksi di Indonesia guna pengobatan penyakit pada manusia berdasarkan permintaan dari negara berkembang atau negara belum berkembang.

(Pasal 93 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Penyempurnaan Ketentuan Pelaksanaan Paten Oleh Pemerintah

  1. Pelaksanaan Paten Oleh Pemerintah terkait pertahanan keamanan negara cakupannya lebih luas dibandingkan dengan pengaturan dalam Undang-undang Nomor 14 Tahun 2001 tentang Paten meliputi Senjata api, Amunisi, Bahan peledak militer, Intersepsi, Penyadapan, Pengintaian, Perangkat penyandian dan perangkat analisa sandi; dan/atau Proses dan/atau peralatan pertahanan dan keamanan negara lainnya (Pasal 110 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016).
  2. Penyempurnaan Pelaksanaan Paten oleh Pemerintah terkait kebutuhan sangat mendesak untuk kepentingan masyarakat yang mendesak terkait produk farmasi, yaitu produk farmasi dan/atau bioteknologi yang harganya mahal dan/atau diperlukan untuk menanggulangi penyakit yang dapat mengakibatkan terjadinya kematian mendadak dalam jumlah yang banyak, menimbulkan  yang signifikan, dan merupakan Kedaruratan Kesehatan Masyarakat yang Meresahkan Dunia (KKMMD) (Pasal 111 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Hak Atas Paten Dapat Dijadikan Sebagai Objek Jaminan Fidusia

Pasal 108 Undang-undang no 13 Tahun 2016

Paten Sederhana

  1. Paten sederhana diberikan hanya untuk satu Invensi (Pasal 122 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016).
  2. Pengumuman Permohonan Paten sederhana dilakukan paling lambat 7 (tujuh) Hari setelah 3 (tiga) bulan terhitung sejak Tanggal Penerimaan Permohonan Paten sederhana dan diumumkan selama 2 (dua) bulan terhitung sejak tanggal diumumkannya Permohonan Paten sederhana (Pasal 123 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016).
  3. Menteri wajib memberikan keputusan untuk menyetujui atau menolak Permohonan Paten sederhana paling lama 12 (dua belas)  bulan terhitung sejak tanggal penerimaan Permohonan Paten sederhana (Pasal 124 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016).

Biaya Tahunan

  1. Pembayaran biaya tahunan untuk pertama kali wajib dilakukan paling lambat 6 (enam) bulan terhitung sejak tanggal sertifikat Paten diterbitkan dan dibayarkan untuk tahun pertama sejak Tanggal Penerimaan sampai dengan tahun diberi Paten ditambah biaya tahunan satu tahun berikutnya serta Pembayaran biaya tahunan selanjutnya dilakukan paling lambat 1 (satu) bulan sebelum tanggal yang sama dengan Tanggal Penerimaan pada periode masa pelindungan tahun berikutnya.  (Pasal 126 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016).
  2. Dalam hal biaya tahunan belum dibayar sampai dengan jangka waktu yang ditentukan, Paten dinyatakan dihapus. Terdapat mekanisme penundaan pembayaran biaya tahunan dengan mengajukan surat permohonan untuk mendapatkan masa tenggang waktu pembayaran kepada Menteri dan diajukan paling lama 7 (tujuh) Hari sebelum tanggal jatuh tempo pembayaran biaya tahunan yang kemudian akan diberikan masa tenggang waktu paling lama 12 (dua belas) bulan terhitung sejak tanggal berakhirnya batas waktu pembayaran biaya tahunan Paten sedangkan untuk pembayaran biaya tahunan yang dilakukan pada masa tenggang dikenai biaya tambahan sebesar 100% (seratus persen) dihitung dari total pembayaran biaya tahunan (Pasal 128 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016).

Penghapusan Paten

Paten dihapuskan sebagian atau seluruhnya karena:

  • permohonan penghapusan dari Pemegang Paten dikabulkan oleh Menteri;
  • putusan pengadilan yang menghapuskan Paten dimaksud telah mempunyai kekuatan hukum tetap;
  • Putusan penghapusan Paten yang dikeluarkan oleh Komisi Banding Paten; atau
  • Pemegang Paten tidak memenuhi kewajiban membayar biaya tahunan.

(Pasal 130 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Gugatan penghapusan juga dapat diajukan oleh jaksa atau pihak lain yang mewakili kepentingan nasional terhadap Pemegang Paten atau penerima Lisensi-wajib kepada Pengadilan Niaga terkait:

  1. Pemberian Lisensi-wajib ternyata tidak mampu mencegah berlangsungnya pelaksanaan Paten dalam bentuk dan cara yang merugikan kepentingan masyarakat dalam waktu 2 (dua) tahun sejak tanggal pemberian Lisensi-wajib yang bersangkutan atau sejak tanggal pemberian Lisensi-wajib pertama dalam hal diberikan beberapa Lisensi-wajib; atau
  2. Pemegang Paten melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20.

(Pasal 132 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

  • Penghapusan Paten menghilangkan segala akibat hukum yang berkaitan dengan Paten dan hal lain yang berasal dari Paten dimaksud (Pasal 137 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)
  • Paten yang telah dihapus tidak dapat dihidupkan kembali, kecuali berdasarkan putusan Pengadilan Niaga (Pasal 141 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Mekanisme Mediasi

Dalam hal terjadi tuntutan pidana terhadap  pelanggaran Paten atau Paten sederhana para pihak harus terlebih dahulu menyelesaikan melalui jalur mediasi.

(Pasal 154 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Perbuatan Yang Dilarang

Pasal 160

Setiap Orang tanpa persetujuan Pemegang Paten dilarang:

  1. dalam hal Paten-produk: membuat, menggunakan, menjual, mengimpor, menyewakan, menyerahkan, atau menyediakan untuk dijual atau disewakan atau diserahkan produk yang diberi Paten; dan/atau
  2. dalam hal Paten-proses: menggunakan proses produksi yang diberi Paten untuk membuat barang atau tindakan lainnya sebagaimana dimaksud dalam huruf a.

Sanksi Pidana

Pasal 161

Setiap Orang yang dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 160 untuk Paten, dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun dan/atau denda paling banyak  Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Pasal 162

Setiap Orang yang dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 160 untuk Paten sederhana, dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan/atau denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

Pemberatan Sanksi Pidana

Pasal 163

  1. Setiap Orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 161 dan/atau Pasal 162, yang mengakibatkan gangguan kesehatan dan/atau  lingkungan hidup, dipidana dengan pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp2.000.000.000,00 (dua miliar rupiah).
  2. Setiap Orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam  Pasal 161 dan/atau Pasal 162, yang  mengakibatkan kematian manusia, dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp3.500.000.000,00 (tiga miliar lima ratus juta rupiah).

Pengecualian Atas Tuntutan Pidana Dan Gugatan Perdata Untuk Impor Paralel (Parallel Import) Dan Provisi Bolar (Bolar Provision)

Dikecualikan dari ketentuan pidana sebagaimana dimaksud dalam Bab XVII dan gugatan perdata atas:

  1. impor suatu produk farmasi yang dilindungi Paten di Indonesia dan produk farmasi dimaksud telah dipasarkan di suatu negara secara sah dengan syarat produk farmasi itu diimpor sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan
  2. produksi produk farmasi yang dilindungi Paten di Indonesia dalam  jangka waktu 5 (lima) tahun sebelum berakhirnya pelindungan Paten dengan tujuan untuk proses perizinan kemudian melakukan pemasaran setelah pelindungan Paten dimaksud berakhir.

(Pasal 167 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Ketentuan Peralihan

Pada saat Undang-Undang ini mulai berlaku:

  1. Permohonan Paten yang sudah diajukan dan telah diproses tetapi belum selesai, tetap diselesaikan berdasarkan peraturan perundang-undangan di bidang Paten sebelum berlakunya Undang-Undang ini;
  2. Permohonan Paten sederhana yang diajukan berdasarkan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1989 tentang Paten sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1997 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1989 tentang Paten, masa pelindungannya dihitung sejak tanggal pemberian;
  3. Paten yang telah diberikan berdasarkan:
  1. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1989 tentang Paten sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1997 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1989 tentang Paten; dan
  2. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2001 tentang Paten,

dinyatakan tetap berlaku sampai jangka waktu berlakunya berakhir.

(Pasal 169 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2016)

Kesimpulan

  1. Paten sebagai aset non-fisik (modal intelektual) dapat menyumbangkan kekayaan yang jauh lebih besar dibandingkan dengan kekayaan fisik (sumber daya alam).
  2. Krisis yang dialami saat ini di Indonesia seperti krisis pangan, energi dan obat-obatan pada dasarnya dapat diatasi melalui pemanfaatan paten-paten yang sudah habis masa perlindungannya, paten-paten yang batal demi hukum ataupun paten-paten yang tidak didaftarkan di Indonesia
  3. Melalui Pemanfaatan informasi paten dan Undang-undang Paten yang baru nomor 13 tahun 2016 ini diharapkan mampu memotivasi para inventor/peneliti untuk menghasilkan invonasi-inovasi dan  meningkatkan permohonan paten dalam negeri.
  4. Melalui pemanfaatan informasi paten kita dapat meningkatkan daya saing dan kemandirian bangsa.